ClixSence

Sunday, February 6, 2011

Sesat Dalam Masjid..

Binaan pertama oleh nabi Muhamad saw selepas hijrah ke Madinah adalah masjid nabawi, penyebaran Islam ke negeri China oleh Saad Ibn Waqqas dimulai dengan pembinaan masjid, penaklukan Islam hingga ke Sepanyol menjadikan Cordova pernah memiliki masjid yang terbesar di dunia sebelum tiga kali pembesaran masjidil haram di Mekah begitu juga sultan Malikul Salleh menjadikan Istananya di Pasai sebagai masjid pertama kerajaan Melayu begitulah penting dan mulianya tempat ibadat Islam itu yang juga berperanan sebagai rumah Allah di muka bumi. 
Menyedari kepentingan masjid dan manfaat yang banyak sesebuah negara Islam amat berbangga dengan pembinaan masjd yang indah di negara mereka malahan masjidil haram sentiasa memperindah dan menambah baik dengan pelbagai kecanggihan yang mengkagumkan. Sebagai monumen memperakui kewujudan agama Allah masjid dipertahankan hingga berlaku pertumpahan darah seperti yang belaku di Babri India.
Cerita pelik dari sebuah negeri yang menolak parti bernama Kebangsaan dan memilih parti bernama Islam amatlah tak masuk di akal kerana sejak 20 tahun menguasai dan mendabik dada sebagai pembela Islam mereka hanya berjaya menyiapkan sebuah masjid pelancongan seumpama masjid negara China di awal dakwah oleh mubaligh Islam di zaman khalifah dan jika diukur keupayaan pimpinan kumpulan taliban ini bolehlah dikatakan mereka memerlukan satu abad untuk menyediakan 5 buah masjid kepada lebih 2 juta rakyatnya, memang ada benarnya alasan bahawa masjid yang dibina oleh pentadbir sebelumnya  sudah mencukupi untuk digunakan oleh rakyat, kita menolak alasan itu tetapi tidakkah terfikir bahawa dari segi pahala dan manfaat penggunaan masjid yang berterusan oleh rakyat adalah juga memberi pahala yang berterusan kepada orang yang membinanya, adakah pahala ini bukan tujuan sebenar yang dicari, kalaupun tidak berupaya membina yang baru cukuplah menambah baik atau menjaga penyelenggaraannya, satu amalan yang juga mendapat ganjaran berterusan. Tetapi pada masa yang sama pentadbir negeri itu tidak pula merasa gusar, bersalah atau malu dengan berdirinya tokong, salib dan patung lembu yang dulunya amat asing bagi masyarakat disitu. Sudahlah tiada perkembangan, semakin hari jemaah semakin tidak suka ke masjid disebabkan ada sahaja masjid yang bertukar wajah menjadi markaz tempat menyebarkan risalah membenci, tempat berkumpul dan mencari ulah untuk mengalahkn lawan, untuk menambah kehebatan dan menggambarkan mereka yang memonopoli masjid itu adalah Islam sebenar, masjid pun dihijau lumutkan dan diserikan dengan wajah serban sedang menangis.
Bagi kaum perempuan pula, mereka menolak pahala yang lebih jika sembahyang bersendirian di rumah sebaliknya sentiasa menunggu azan dari masjid untuk berjumpa kaum ibu sambil menayangkan perhiasan, telekung dari Mesir, bergosip tentang jiran yang liat ke masjid dan membicarakan pasal kejayaan anak- anak membeli harta dan beli kereta baru.
Bagi tok siak atau bilal pula barangkali tidak peka kepada adab bermasyarakat apatah lagi jika ada komuniti beragama selain Islam janganlah pula memasang pembesar suara seolah- olah menghina masyarakat setempat dengan memasang kaset atau CD ceramah tokoh -tokoh kebanggaan hingga binggit dan menganggu ketenangan jiran tetangga dan anak- anak kecil, cukuplah memainkan bacaan Al-Quran secara sederhana dan sedap didengar.
Kepada yang membina masjid janganlah bercakap pasal kejayaan membina masjid untuk rakyat sebaliknya bersama mengisi saf- saf yang masih terluang, biarkanlah lawan menjadi Imam solat jika itu kelebihannya semoga dengan seimbangnya dua puak di masjid akan meneutralkan rumah Allah, sama- sama menjaga tertib dan bermuswarahlah untuk kebaikan bersama........... Insyaallah..  

No comments:

Post a Comment