ClixSence

Friday, February 11, 2011

Mencari Mesir..

Mesir @ Egypt adalah negara terawal mencipta tamadun, sungai Nil yang merentangi negara padang pasir ini telah banyak menyaksikan pelbagai kisah dari seorang hamba menguasai negara hinggalah seorang manusia yang mendakwa sebagai tuhan, aliran sungainya juga pernah disembah oleh manusia hinggalah airnya dijadikan sebagai air wuduk, sungai ini jugalah yang berperanan sebagai sumber kehidupan hingga menjadi tempat peperangan kuasa dunia. Disinilah bermulanya tamadun manusia, bangsa Mesir terlebih dulu bertamadun dan menguasai teknologi mengatasi lain- lain pencapaian bangsa di ceruk dunia lain dan dalam sesetengah pencapaian, Mesir masih tidak dapat ditandingi oleh mana- mana negara pun. Sebagai sebuah negara yang sepanjang zaman dikenali, Mesir menjadi tumpuan manusia dari segenap pelosok dunia , Mesir adalah tanah yang diceritakan dalam semua kitab agama Samawi ia menjadi tempat yang pernah dituju oleh para nabi dan rasul, Selain kehebatan kerajaan silamnya Mesir adalah tempat pusat menimba ilmu dan paling dikenli adalah sebagai lubuk ilmu - ilmu Islam, terlalu banyak untuk diceritakan tentang Mesir tapi cukuplah  sekadar menyebut nama Al-Azhar sebagai Universiti  tertua di Dunia. Mesir ada segalanya dari tarian gelek hingga ke kuliah agama, pendek kata ada yang mengamalkan budaya barat dan ada yang zuhud. Mesir tetap Mesir yang bergaya, Kisah turun naik pemerintah adalah hanya episod dalam perjalanan sejarah, dari tempoh zaman firaun purba sebelum 3000 SM  hingga ke penghujung Dinasti Ptolemaik, apabila Mesir menjadi jajahan Empayar Rom di bawah pemerintahan Augustus Caesar pada 30 SM selepas itu pemerintahan Mesir diteruskan dengan diperintah oleh dinasti Sultan dan Raja yang panjang hinggalah Raja terakhir, Fuad 2. Pada 1953 Mesir mengamalkan sistem Presiden dan Muhammad Naquid sebagai Presiden selama setahun  sebelum diambil alih Gamal Abdel Nasir pada 1954 hingga 1970 ia bertukar tangan kepada Anwar Sadat sebelum diganti oleh Hosni Mubarak selepas peristiwa pembunuhan presiden yang menggemparkan dunia barat dan Israel pada 1981. Hosni Mubarak yang bermula sebagai wira bangsa Arab akhirnya terpaksa berdepan dengan bantahan rakyatnya sendiri, Hosni dianggap sudah terlalu lama memerintah, beliau sudah beransur hilang jati diri membela orang Arab. Dalam banyak perkara Hosni hanya melihat dan menyediakan meja rundingan di pantai Sham El Sheikh kepada pemimpin AS dan Israel untuk mematikan langkah Palestin dan rakan Arab yang lain. Hosni kembali kepada zaman firaun yang hanya mengumpulkan kekayaan dan bersenang lenang di Istananya dan mengabaikan tuntutan rakyat. Dalam menggambarkan pemerintahan dan rakyat Mesir bolehlah disimpulkan rakyat Mesir adalah rakyat yang taat kepada pemerintah sejak berzaman, sanggup mengabdikan diri untuk seorang ketua, dan pemerintah Mesir pula masih memperalatkan rakyat untuk keagungan diri, penentangan rakyat adalah tradisi yang sering gagal dan sekiranya ia terjadi  bermakna ada kesalahan besar yang sukar dimaafkan.

No comments:

Post a Comment