ClixSence

Wednesday, February 9, 2011

Cinta Kueh Bakul

Chin.. hanya satu satunya orang cina yang ada di kampung Melayu, Judin pula adalah jiran Chin, sebagai jiran Judin selalu menceroboh ke halaman rumah Chin, ayah Judin yang bakal menjadi penghulu kampung tersebut bernama Aziz, dia sentiasa menanamkan rasa benci kepada orang kafir. Aziz tidak marahkan judin jika Chin mengadu kepadanya tentang babinya yang cedera dilastik, Aziz buat endah tak endah bila Chin menangis mengadu tentang Judin yang merosakkan tanaman betiknya. Aziz akan menyalahkan kawan Judin bila diberitahu kepadanya yang Judin merosakkan periuk belanga Chin di dapur rumahnya. Judin tahu ayahnya tidak marah kerana Judin diingatkan agar jangan makan betik yang dibubuh baja tahi babi, Judin juga tahu bahawa babi itu binatang haram disisi agamanya dan Judin jadi marah bila tahu Chin memasak makanan dan diberi kepada budak- budak yang lalu depan rumahnya..


Kini Judin telah ada anak, dia telah bekerja dan tahun ini Judin balik ke kampung sempena menyambut tahun baru cina. Ayah Judin, Aziz sudah tua.. tetapi masih menjadi ketua kampung, ketika Judin sampai dia disambut oleh Chin ditangga rumahnya, Chin datang ke rumah Aziz membawa juadah tahun baru, Judin tak tahu nama kueh yang dibuat dengan tepung beras, Judin tak kenal apa nama kueh yang dibungkus daun pisang, yang Judin kenal hanyalah kueh bakul sahaja. Judin mengelak untuk bersalam dengan Chin sebaliknya anaknya  menyambut dan mencium tangan Chin yang juga menghulur angpow kepada anak Judin, begitu juga isteri Judin yang berasal dari bandar, dia tidak kekok mengucapkan Gong Xi Fa Chai kepada Chin. Ayah judin mempersilakan Judin ke meja dan mempelawa Judin makan juadah yang dibawa Chin tadi, anak dan isteri judin hendak mencuba kueh itu tetapi ditepis tangan dua beranak itu oleh Judin.. Aziz nampak dan berkata kepada Judin. "..makanlah, halal tu bukan macam 20 tahun dulu..." Aziz hiris kueh bakul dan dihulurkan kepada Judin. Anak Judin melihat ayahnya dan berkata  "...makanlah ayah kan kita ni 1 Malaysia.." Judin memerlukan kepastian dan bertanya sekali lagi kepada ayahnya  "...boleh ke ayah ?" ayahnya memandang Judin, dan berkata ".kueh Chin ni lebih sedap daripada kueh orang Melayu.."

No comments:

Post a Comment